#preface

cerita soal masa SD ini sebenernya tugas dari om devid di akhir 2011 lalu, tapi baru sekarang terealisasi. gile coba bayangin berapa abad tuh. untung juga gue masih dikasi kesempatan ama yang punya nyawa buat nyelesein tugas ini. soalnya kan bahaya kalo ampe belum kelar ngerjain tugas. ibarat kata “janji adalah hutang” nah kalo gue ntar di akhirat di tagih gimana? boro-boro mikir gimana masa SD dulu, laptop aja kagak tau ada apa enggak disana. masa’ gue musti stand up comedy disana biar tugas gue selesai? kagak lucu, meeen!
yang ada gue digampar ama malaikat.
*eh bego, yang dikata itu tadi kan janji, bukan tugas!
apaan lu ngatain gue bego??? nantangin lu? sini kalo brani!!!
ups maap keceplosan, lagi kalut nih. kalo di konser dangdut (ceilah konser…) kan biasanya “senggol bacok”, yah mirip-mirip gitu deh..:mrgreen:
oia balik lagi ke janji, gara-gara ke-nyolotan sisi lain dari diri gue tadi nih. kalo menurut gue tugas tuh sama aja ama janji. soalnya pas dikasi tugas itu kan kita secara nggak langsung “berjanji” alias menyanggupi tugas tersebut. tapi beda lagi kalo diawal pemberian tugas kita bilang “maap saya nggak mampu ngerjain”, pasti kagak jadi hutang deh. nah saran gue barusan bisa dicoba diterapkan di perkuliahan, kalo ada tugas bilang aja kagak sanggup. tapi kalo dosennya juga kagak sanggup ngelulusin lu ya resiko lu dong.๐Ÿ˜›

wah jadi OOT panjang lebar gini. oke balik lagi ke judul tugas, “cerita masa SD”. kalo diliat dari judul, gue kagak masuk kategori juga sih buat dikasi tugas, soalnya gue dulu kagak sekolah SD. *mewek*๐Ÿ˜ฆ
tapi gue sekolah di Madrasah Ibtidaiyah alias MI. *girang*๐Ÿ˜›:mrgreen:
emm.. kalo di inget-inget sih masa MI alias SD gue ini bisa dibilang masa-masa kejayaan gue.
tapi juga bisa dibilang masa-masa keterpurukan gue, atas berbagai macam ke”khilaf”an yang udah gue lakuin.

sebagai pembuka, gue dulu sekolah di MI Nurul Ulum, lokasinya di Kecamatan Prambon. buat yang nggak tau, tanya gugel gih.๐Ÿ˜›
trus jarak antara sekolah-rumah gue tuh kurang lebih 2-3 KM. jauh ye? *mewek*
bukannya rumah gue di daerah terpencil ampe jauh kaya gitu, bukan juga karena kagak ada sekolah di deket rumah gue. malah kalo gue berangkat mesti lewat depan sekolah ntu. emang sekolah SMP sih yang gue lewatin, itu juga salah satu alesan kenapa gue kagak sekolah disitu.:mrgreen:
nah karena lewat depan ntu sekolah, jadi gue ngerasa “brondong” tiap ketemu cewek SMP kece.
disini mungkin terlihat betapa tidak seimbangnya antara level konsumen tingkat 1 dan produsennya. *lu kira pelajaran IPA ngomongin begituan? oke-oke maap. sisi lain diri gue emang kaya gini, nyolotnya minta ampun.

oia, malah belakang rumah gue (agak jauh juga sih “belakang”nya) ada sekolah dasar negeri alias SDN, tapi gue kagak mau sekolah situ atas dasar gengsi, gue pengen menjajah daerah yang asing bagi gue! *prok-prok-prok*
tapi kalo di itung-itung, sekarang ini (2013) gue malah masih ngerasa asing di daerah tempat tinggal gue sendiri! mungkin ini efek jangka panjang dari “menjajah daerah asing” di masa kecil gue. *mewek*

diawal-awal masa sekolah (baca:TKย & SD, dua-duanya ada di satu lokasi), berangkat gue dianter ibu yang kebetulan agak “searah” ama sekolah, kadang juga ama bapak kalo lagi longgar. untuk pulangnya kadang dijemput bapak & sering juga naik “mikrolet”, sejenis angkot alias angkutan kota. dulu bayarnya cukup murah, sekitar 200-300 rupiah sekali jalan, tapi sekarang……. rute-nya udah dihapus gara-gara sepi peminat, udah gitu jalannya ancur banget. dijamin kagak pernah bisa nostalgia deh. hehehe
coba kalo pulangnya gue lari dari sekolah ke rumah, bisa lebih dari segitu biayanya! buat jajan & beli minum di jalan, ngisi pulsa di konter pinggir jalan, bisa jadi biaya perawatan rumah sakit karena pingsan ditengah jalan. eh, yang 2 terakhir kagak masuk itungan deh, jaman segitu (lupa gue tahun berapa, kisaran 1999 deh) konter kan masih jarang beud, trus yang pingsan-pingsan tadi juga serem banget. *merinding*
oia lupa, dulu gue juga sempet langganan ama tukang ojek di daerah Pasar Prambon, sebut saja pak Manaf (memang nama sebenarnya). tapi agak lupa juga sih bener apa kagak tuh namanya, soalnya kan udah lama banget tuh kagak ketemu. lagian juga masa ngojek gue kagak lama, soalnya kisaran kelas 2 udah mulai ngengkol sendiri bareng sodara yang pindah ke sekolah gue. disinilah ke-bego-an gue dimulai….

#pengalaman tak terlupakan

wah kagak bisa disebutin satu-satu nih, banyak banget soalnya. yang gue inget sekarang aja ye?
yang memalukan dulu aja deh, tapi sebenernya ini aib. kagak mau juga cerita, tapi ya kagak apa-apa deh biar lu ketawa. awas aja kalo lu nggak ketawa.

gue inget banget kalo hari itu Rabu, sudah waktunya pake seragam batik. seperti biasa gue ngengkol ke sekolah, santai sambil nikmatin udara segar di pagi hari. namun semuanya berubah ketika gue di tengah jalan, kira-kira mau nyampe depan sekolah SMP. gue ngerasa ada yang aneh, tap gue coba biarin. makin ngerasa aneh aja, gue coba liat sepeda gue, gak ada yang aneh. sepatu, kaos kaki juga ga ada yang aneh. tapi gue kaget pas liat seragam yang gue pake ternyata masih putih-ijo, seragam yang biasa dipake hari Senin-Selasa! oh meeeeen!!!
sambil nahan “kemaluan” (nah ini nih, ambigunya kagak ketulungan), gue pencet tombol NOS (asli ngaco ini, mah -___- ) biar cepet nyampe rumah buat ganti seragam yang bener. sepertinya mulai saat itu jadi kebiasaan gue yang mesti berkali-kali ngecek perlengkapan gue kalo mau ngapa-ngapain, biar kagak masuk lubang yang sama 2x sob..:mrgreen:

kisah lain, pas mau Agustusan. seperti biasa ada lomba gerak jalan, tapi kali ini tingkat kabupaten. dan disinilah lagi-lagi ke-bego-an gue muncul (lagi)!
nih gue tunjukin sesuatu:
rute bego gue
gambar diatas adalah rute yang harus gue lewatin kalo ngengkol ke sekolah, lumayan jauh. tapi karena acara gerak jalannya siang sekitar jam 12an, udah gitu pas hari jum’at lagi, otomatis gue absen besar dulu dong. itu dia yang ngebuat gue musti ekstra ngengkol ke sekolah, soalnya udah telat tuh.
ditengah jalan gue mampir dulu ke temen gue, ngecek sapa tau bisa bareng, eh ternyata dari sekian banyak rumah temen yang gue cek (cuman 2 rumah aja sih sebenernya, biar heboh aja *malu*), ternyata semuanya udah berangkat. makin kenceng aja gue ngengkol. dan akhirnya nyampe juga di tempat janjian, untung belom berangkat. coba kalo udah berangkat, sia-sia deh engkolan yang udah gue keluarin.
tapi ternyata bener-bener engkolan gue tadi sia-sia pas denger temen gue ngomong “lu kok ngengkol kesini? nunggu depan jalan belakang rumah lu kan enak.”
jediiieeeenngggg…
berasa kaya muncul petir di mendung yang gelap beud!
*udah wajar kali mendung ada petir!
ya biar mainstream aja gitu.. gak keren lu ah..
kalo di pikir-pikir sih bener juga apa kata temen gue tadi. ngapai gue ngengkol jauh-jauh kepanasan kalo gue bisa nunggu deket rumah!
oia, biar makin kena, nih gue kasi denah rute yang “sebenarnya” harus gue ambil:
rute seharusnya
bego banget kan gue? tapi sepertinya justru engkolan gue yang sia-sia itu tadi membawa berkah buat tubuh six-pack gue.๐Ÿ˜Ž
*liat perut* oh meeeen… ternyata sekarang O-pack!! *mewek*

oke mari kita move on ke lain cerita, lupakan masa kemaluan gue sekarang juga!

sekarang udah masuk di masa kejayaan gue… hahaha *evil laugh*
dulu pas gue SD, dalam peringkat kelas di rapor kan ada peringkat 1/1, 1/2, 1/3, dst. bukan setengah atau apa tuh, tapi peringkat 1-nya bisa ada banyak. dan inilah yang terjadi pada hidup gue, gue dapet peringkat 1 (kalo ga salah), tapi gue mesti berbagi peringkat dengan beberapa temen. sekitar 5 anak deh. ebuset banyak banget? iya tuh gurunya lagi khilaf mungkin.. hehehe:mrgreen:
dari sini gue paham, ternyata berbagi itu tidak mudah. apalagi berbagi cinta. *mewek*
sebagai hadiahnya, bu guru ngasi es krim ke kita semua. tapi es krim-nya 1 anak 1 es krim, masa’ iya 1 es krim buat segerombolan anak kecil yang kehausan es krim macam gue? *face palm*

kalo di inget-inget lagi, masa SD ini bener-bener masa kejayaan gue. beda banget ama sekarang. dulu banyak banget cewek-cewek naksir ama gue, mulai dari yang paling cantik ampe yang paling…ah..sudahlah…
saking banyaknya yang naksir, ampe gue nolak-nolak tuh cewek! cuman gengsi aja sih kalo nerima gitu aja.๐Ÿ˜Ž
padahal juga ngarep sebenernya. hehehe
gue dulu pernah dikasi apel & cincin ama cewek di kelas, tapi langsung gue suruh ajudan gue (baca: temen deket yang gue manfaatin) buat buang tuh cincin, sebagai imbalan gue kasi apelnya ke dia. berangkat deh tuh ajudan. gue kira dia buang ke tempat sampah depan kelas, eh taunya dilempar ke selokan depan sekolah! pantes aja gue bisa manfaatin temen macem gini.:mrgreen:
bukannya sombong nih, cuman pengen compare aja ama gue sekarang, jomblo karatan. *mewek*
saking banyaknya cewek yang naksir, gak cuman di sekolah. tempat les, bahkan tempat ngaji gue juga ada yang naksir! oh meeenn… indahnya masa lalu…
tapi persamaannya dulu ama sekarang, gue masih malu buat ngadepin cewek. mungkin disinilah awal dari keterpurukan percintaan gue, perlahan tapi pasti cewek-cewek pada ngilang, yang mungkin mereka ngira gue kelamaan nge-php. nasib.. nasib..

oia ada lagi kejayaan gue, Bahasa Inggris. agak aneh juga sih, kenapa ampe bahasa inggris jadi masa kejayaan SD gue. tapi kayaknya semua berujung pada “luck”, alias keberuntungan semata. ceritanya gini nih, dulu kelas 3 kalo ga salah, masih belum ada pelajaran bahasa inggris di sekolah. tapi entah kenapa juga gue ikut sepupu gue yang ikut les bahasa inggris. nah disitu gue ternyata super junior! alias paling junior dari yang ada! kan, jadi brondong lagi kan gue.. *mewek*
karena ke-super junior-an gue itu tadi gue terpaksa dikasi materi atau buku dari yang agak junior yang ada disitu, dan you know… ternyata kelas 4, alias levelnya diatas gue!
gue sih pasrah aja. dan setelah berbagai macam keterpaksaan dalam “mengerjakan” buku, untungnya gue dinyatakan “mampu” oleh trainer-nya, soalnya udah kebabat abis bukunya. naik ke buku kelas 5 deh..:mrgreen:
mulai saat itu gue mulai rajin buka-buka kamus buat cari arti kata baru buat di simpen di otak gue, ampe suatu ketika senior gue kebingungan “nakhoda/pelaut” itu apaan inggrisnya, langsung aja gue jawab “sailor” dengan penuh keyakinan. kebetulan trainernya tau, dipuji deh gue-nya.. :malu:
dengan penuh kemaluan akhirnya gue ngaku kalo beberapa saat sebelum senior tadi tanya, gue sempet buka kamus bergambar yang isinya gambar orang diatas kapal, trus bawahnya ada tulisan “sailor”.:mrgreen:
betapa beruntungnya gue!
tapi ada hal yang pengen gue compare disini, dulu gue rajin banget belajar bahasa inggris, tapi sekarang….ah…sudahlah..

#guru favorit

sebenrnya semua favorit sih, tapi ada satu yg spesial. sebut saja Bu Ninik (memang nama sebenarnya), beliau guru perempuan paling muda di sekolah. ngajar Aswaja (ahlus sunnah wal jamaah), isinya ya gitu deh, soal agama. tapi yang paling gue inget ada materi tentang bacaan bilal pada saat sholat tarowih, sama pas sholat jum’at. lumayan lah buat bekal kalo jadi bilal. *ngarep*
oia lupa, Bu Ninik ini bisa dibilang primadona disekolah, terutama buat gue & temen-temen cowok gue. pertanda cowok tulen nih:mrgreen:

#guru killer

ini nih yang gue ga suka, ngomongin jeleknya orang sih.๐Ÿ˜ฆ
inisial aja deh, panggil aja PT, beliau sudah wafat. lupa kapannya, tapi dulu gue pernah ngalamin yang namanya dicubit tapi cubitannya ekstra mini di badan gue. kebayang kagak tuh sakitnya kaya’ gimana? coba aja deh nyubit sendiri, kalo ga gitu minta tetangga sebelah buat nyubitin..:mrgreen:
emang sih dulu gue yang salah, ngobrol pas lagi pelajaran. kalo di pikir-pikir beliau nyubit bukan karena pengen nyiksa, tapi karena beliau pengen gue memperhatikan pelajaran biar gue ngerti, biar bisa buat bekal masa depan. ini nih yang musti kita ambil hikmahnya. *angel face*

#jajanan favorit

sumpah berasa kaya balik lagi ke masa SD nih pas nulis ini. huufftt…
dulu jajanan favorit gue, ada banyak :mrgreen*
mulai dari buatan tangan sampe buatan pabrik.
yang pertama nih buatan pabrik, lupa merknya apa tapi sumpah sekarang gue ngiler pengen makan ntu jajanan.
jajanan ini sejenis biskuit coklat, berbentuk kaya beruang apa panda gitu gue lupa. sumpah enak banget.
covernya ada gambar beruang/panda lagi ngambil biskuit beruang/panda yg jatuh (atau lebih tepatnya ditata kaya di film-film kalo mancing anak kecil ke suatu tempat pake permen) yg mirip kaya isinya di dalem.
harganya kurang lebih 200-300 perak.

trus yang kedua ini buatan tangan, biasa dipanggil “sempol” atau paha ayam karena bentuknya yang agak kagak mirip paha ayam sama sekali. cuman dari adonan tepung yang di lilit di stik bambu trus digoreng, kalo udah diangkat dicocolin ke saus tomat. biar cuman kaya gini tapi enak banget. harganya gue lupa berapaan.:mrgreen:
ada lagi jajanan lain yang juga dijual di penjual sempol ini (sebut saja Cak Toh, nama sebenarnya). yaitu telur lilit. intinya sama aja kaya sempol, cuman yang ini telor. trus bedanya lagi telor yang udah dikocok & bumbu segala macem dituang ke penggorengan, trus di lilit deh pake stik bambu. harganya lupa juga nih.:mrgreen:
selain itu ada juga martabak mini. seperti namanya, emang bentuknya kecil. kulitnya adonan tepung, trus isinya bisa bihun yang ada wortelnya atau ada juga usus ayam. dua-duanya enak, gue suka. tapi lebih enak kalo usus ayam. soal harga lagi-lagi gue lupa, tapi yang jelas martabak mini isi usus ayam lebih mahal daripada isi bihun.:mrgreen:

#temen berantem

jujur gue nggak suka yang namanya berantem, tapi gue pernah ngalamin suatu hal yang gak bakal pernah gue lupain, soalnya ini menyangkut harga diri gue yang hancur!
konflik antar sekolah gue ama SD sebelah (agak jauh sih, kurang lebih 500 meter-an) udah biasa. saling olok, ejek, dan lain sebagainya. tapi pada saat itu udah nggak bisa dimaafkan lagi. gue ama temen-temen senior maupun junior rame-rame menyerbu SD ntu. smuanya pada lari-larian, tak terkecuali gue. disitulah kehancuran harga diri gue dimulai!
disaat asyiknya lari, ternyata secara sengaja atau tidak, ada yang ngebuat gue kesandung, kagak tau itu apaan (tapi kaya’nya gara-gara gue nendang tanah-nya kebangetan) yang penting karena kesandung itu ngebuat gue jatuh tersungkur. gak pake basa-basi lagi, soalnya sakit/perih juga, akhirnya gue pun……………………….. nangis se-kenceng-kencengnya! *face palm*

#sepatu favorit

ini nih yang gue suka, sepatu. kenapa gue suka? karena sepatu favorit gue dengan baiknya mau ngasi gue hadiah walaupun disaat gue kagak dapet rangking di kelas! hampir tiap tahun pelajaran baru gue dikasi hadiah!
sepertinya ampe sekarang ntu sepatu masih aja ngasi hadiah.
yapp.. sepatu favorit gue adalah homy ped. selain karena hadiahnya, gue suka karena modelnya emang keren-keren. tapi ya itu tadi, hampir tiap hari gue dapet hadiah.
do you get the point?:mrgreen:
maksudnya hampir tiap tahun gue beli sepatu, udah bujet soalnya, akhirnya dapet hadiah lagi deh.. hehehe

#tas favorit

nah akhirnya nyampe juga di topik paling akhir, tas. soal tas sih gue nggak ada favoritnya ya, soalnya asal suka modelnya ya gue beli.๐Ÿ˜€
tapi ada satu merk yang masih gue inget, Alto-V. mungkin plesetan dari merk Alto yang di masa itu terkenal bagusnya. tapi tetep aja gue kekeh bilang ke temen gue kalo ini merk baru dari alto, yaitu Alto-V atas inspirasi dari merk motor bebek supra-x:mrgreen:

alhamdulillah kelar juga akhirnya tugas gue.
maap kebanyakan, soalnya emang banyak juga sih yang pengen gue share..
oia, maap juga kalo ada kata-kata ataupun konten yang ga sopan / ga pantes, terutama di bom atom diatas.:mrgreen:
have a nice (holi)day!!