Februari telah berlalu, memberikan cerita-cerita yang mewarnai hari yang saya lewati.
*tumben banget pake “saya”?
Iya nih, udah tobat soalnya.
Hal yang membawa saya dalam pertobatan ini adalah sindiran yang diberikan oleh dosen saya di mata kuliah apresiasi budaya jawa pada bulan Februari kemarin. Itulah sebabnya saya memberikan judul “Februari” yang dibarengi oleh “Maret”, yang kemungkinan akan saya tambahkan sedikit tentang maret.Ceritanya, pak dosen yang pada saat itu adalah mata kuliah pertama dalam kuliah semester 2 saya ini, sedikit mengajak untuk saling mengenal dengan kami, para mahasiswa.
Dan pada saat itulah beliau sedikit menyindir kebiasaan kaum muda saat ini yang cenderung menggunakan “elu” “gue” dan teman-temannya dalam pergaulan sehari-harinya.
Saya pun sedikit merasa akan sindiran tersebut. Soalnya di bllog ini kan saya memakai kata “gw” yang menurut saya adalah simbol dari “gue”.
Tapi ya gak tau lagi kalo Anda bacanya “saya”.
Hehehe

Kok jadi garing+gak jelas banget gini ya?
Gara-gara saya nih kaya’nya.
Februari kemarin banyak hal baru yang saya dapet.
Mulai dari semester baru, kelas baru, teman baru, sampe gebetan baru.
#waduh keceplosan nih..
Hadeeh.. Gapapa deh, jangan bilang siapa-siapa loh ya.

Udah ah gak cerita lagi.
Daripada keceplosan lebih lanjut. Kalo “sakit lebih lanjut” kan bisa hubungi bidan.
Nah kalo keceplosan lebih lanjut musti hubungi siapa nih?

Oia, tambah lagi deh dikit.
Sedikit harapan di bulan Maret ini.
Semoga bisa lebih dekat mengenal teman-teman baru di kelas baru, bisa mengikuti kuliah dengan baik, bisa nabung lebih baik (lumayan buat bekal dihari esok :D), dan yang paling penting nih: semoga bulan Maret ini lebih baik dari bulan Februari.
Amiin

Selamat tinggal Februari, selamat datang Maret!
Wish you all the best, guys!

by papazz23
Posted with WordPress for BlackBerry.