Setelah kemarin nulis postingan yang “sok serius”, yang pake bahas badai matahari, (padahal gw gak tau apa-apa, jadi maap banget kalo ada salahnya) sekarang mulai pengen lanjut nerusin cerita gw yang “Dijebak, Terjebak dan Menjebakkan Diri” yang kemaren sempet ketunda, gara-gara bingung, kebanyakan yang diceritain ampe sekarang akhirnya jadi 2 episode alias 2 jilid alias 2 part.
Hehehe
Kaya’ sinetron yah?

Langsung aja nih, sampe mana yah kemaren gw ceritanya?
….
loading

Nah ketemu nih.
Begitu nyampe di Taman Baca, yang lokasinya deket banget ama Jatim Park I, bentuknya agak aneh sih menurut gw. Terdiri dari beberapa kontainer yang udah dikasi warna cerah.
Pikiran gw saat itu:
-gimana kalo ini kontener jatoh?
-gimana kalo tiba-tiba ini kontener lepas?
-gimana kalo tumpukan kontenernya tiba-tiba ambruk?
*padahal sama aja kan intinya? “Gimana kalo kontener itu jatoh”, cuman karena dibuat biar “dramatis” gitu, keliatannya di pikiran gw tuh lagi “berkecamuk”, “galau” gara-gara kontener. Lebeeee… Hehehe <(^.^)v

Ujung-ujungnya sih masuk juga kedalem.
Setelah jalan perlahan, disertai peringatan dari temen-temen buat pelanin suaranya, mungkin dikiranya “ini kan taman baca, jadi logikanya ada yang lagi baca di dalem,” padahal menurut gw pas di dalem gak kedenger suara apa-apa dari luar. Apa gw yang punya masalah ama pendengaran gw yah?
Jadi intinya sia-sia aja udah ngingetin temen-temen pas dibawah tadi buat pelan-pelan kalo ngomong.

Di dalem, ada 2 jalan. Jalan kebaikan dan keburukan.
*eh salah.. Maksudnya ada jalan lurus ama belok kanan.
Nah dengan membawa gejala ke-PeDe-an tingkat tinggi, langsung aja nyelonong lurus tanpa basa-basi.
Tiba-tiba aja ngerasa kaya’ ada bencana yang melanda kehidupan gw.
Mau tau apa?
Emm, kasitau gak yaa..😀
*Afiikaa, ada yang mau tau nih..
Hahahaha | demam iklan melanda kelas gw..
Bencananya adalah, banyak anak kecil berkeliaran disana. Yang ternyata emang kebetulan itu tempat khusus buat anak-anak.
Pantesan gw pengen kesana, naluri kekanak-anakan gw masih gede.
Maklum, aku kan masih kecil.. :p

Nahan malu gara-gara dikatain ama anak-anak kecil, ngacir deh.
Kembali menuju jalan kebenaran, bukan jalan kebetulan.
Ternyata jalannya nuntn kita buat keatas. Nah pas diatas ada 2 pintu.
*Apakah kedua pintu tersebut adalah pintu surga dan neraka?
*Dan benarkah papazz23 beserta rombongannya memasuki pintu surga?
*Lalu apakah yang terjadi selanjutnya? Tetaplah bersama kami di pacul, mengungkap keburukan seganas PACUL!
Eh maap, jadi kaya’ infotemen aja nih.
Hehehe

Disana sempet liat pintu kanan, penasaran isinya apa aja. Ternyata ruangan khusus ibu hamil dan menyusui. Kalo gak salah sih.
Nah yang buat gw kaget, diseberang sana gw liat ada cewe cantik berseragam!
*apakah cewe tadi ham…
Hush..hush..hush..
Napa infotemennya jadi kebawa mulu nih.

Abis baca di pintu tadi dan kesalahan masuk di dunia anak tadi, jadi bawaanya pengen lebih “selektif” dalam memilih cewe.
*nahloh, napa malah jadi bahas cewe?
Cuman 1 lorong tersisa, yang menuntun kita menuju satu ruangan yang juga tersisa.
Di dalem ada beberapa anak yang lagi mojok maen game Need For Speed Most Wanted di letopnya.
Naluri gamers gw muncul, pengen gw ambil aja tuh letop, trus gw buat maen buat defeat si boss-nya.
Tapi niat itu urung juga, dikarenakan naluri ke-dewasa-an gw muncul. B)
Akhirnya nemu buku yang isinya mengungkap peristiwa dan kejanggalan yang terjadi dalam perjalanan misi luar angkasa Amerika Serikat (NASA) yang utamanya membahas tentang Manusia Bulan “Neiluh Arm..” Eh bentar, neiluh kan temen gw.
Napa ikutan nongol dia?
Hehehe
Maksudnya Neil Armstrong, itu tuh manusia yang dipercaya jadi yang pertama menginjakkan kakinya di bulan dengan slamet.
*loh, si slamet ikutan juga?

Sementara yang laen asik foto-foto, becanda tiduran, gw masih penasaran ama isi bukunya.
Jadi ya gak gw baca.
*katanya penasaran? Ngapaen gak dibaca?
Iye nih, males banget bacanya.
Isinya kebanyakan teks, gambarnya dikit banget.
*lu pikir buku anak play group banyak gambar?
Hehehe
Maap, naluri kekanak-kanakan gw muncul lagi nih.

Di dalem ada banyak banget buku buat dibaca, kursi buat duduk, ama telpon. Kalo telpon buat apaan yak?
Oia, disana juga ada CCTV yang setia memantau kejadian-kejadian yang kejadian di dalam.
Kalo gak kejadian ya gak masuk.. :p

Gak kerasa udah makin gelap aja langitnya.
Pertanda kita udah mau diusir tuh.
Hehehe
Sebelum pulang, sempetin deh foto-foto bentar bareng ama temen-temen.
Yang paling “terkesan” nih, gw nahan kencing men!
Ampun dah, berasa kaya’ lagi ada demo di senayan.
Pada rebutan, dorong-dorongan, anarkis gara-gara pengen keluar!
Langsung aja deh turun ke bawah, yang ternyata gak cuman gw yang ngerasa. Ada juga temen gw si Afrizal Vermansyah (salah yak? Maklum dia soalnya nge-fans ama Andik Vermansyah) ama si Mirza (itu tuh, yang kemarin ada kuis-nya..😀 )
Pas nyampe dibawah, langsung deh cabut ke toilet.
Nah mampus banget pas nyadar ternyata toiletnya ke-kunci!
Anjriiiid!
Udah diujung malah ada aja gangguannya.
Sempet (hampir mau akan) nekat banget nih ama si Afrizal buat bongkar muatan dibawah tangga.
Tapi akhirnya gak jadi, soalnya takut ntar kalo ada yang bau “sesuatu” di wilayah situ.
Akhirnya yaudah nahan deh ampe kosan.
Tapi si Afrizal nekat ke masjid cuman buatbongkar muatan.

Nah pas nyampe di kosan, ada lagi nih “dijebak, terjebak, dan menjebakkan diri” part 2!
Ceritanya gini, pas dikosan ternyata demonstrasi di taman baca tadi masih berlanjut ampe disini.
Akhirnya langsung deh meluncur ke kamar mandi yang letaknya di lantai bawah, sementara kamar gw ada di lantai atas.
Pas di bawah, ternyata kamar mandi utama (soalnya berkeramik, lantai+bak mandinya) ada yang nempatin.
Alhasil nempatin kamar mandi sebelah deh, yang ternyata masih kosong, dan sengaja dikosongkan.
Lampu gw nyalain, tapi gak mau nyala. Langsung aja deh masuk trus bongkar muat.
Di dalem gw baru nyadar ada yang aneh.
Kok ada tangga di kamar mandi. Padahal kan gak ada yang mau kabur. (Gimana mau kabur, diatas kamar mandi ada beton yang setia)

Bubaran dari kamar mandi, gw dikit bersih-bersih di kran air depan kamar mandi. Tempat biasanya yang dipake buat nyuci baju.
Nah pas disitu ada sesuatu yang aneh terjadi.
Tiba-tiba ada suara kaya’ petasan gitu, trus ada bau gosong. Kaya’ plastik kebakar.
Tetep sante aja naek tangga. Dikamar baru nyadar kalo listriknya pingsan!
(Kalo pingsan kan masih bisa ‘sadar’ lagi, nah kalo ‘mati’ kan udah ga mungkin bisa sadar lagi)

Padahal belom mandi nih gw. Mana tadi abis keujanan dijalan.
Malah di kosan listriknya gak sadar.
Kata bu kosan gw baru nyadar kalo gerakan gw “nyalain lampu yang ternyata gak bisa nyala” berujung kaya’ gini.
Pas kamar mandi udah kosong, nekat deh mandi.
Ternyata mas sebelah yang tadi mandi.
Nah karena dibilang kalo di dalem kamar mandi gelap banget, gw nekat deh bawa hape bercahaya (Nokia N70) buat penerangan.
Sialnya (kebangetan banget nih sialnya) pas di dalem kamar mandi, baru aja selangkah gw udah kepleset!
Nabrak pintu kamar mandi “kriiiiiiiinggg”.
*salah ya bunyi-nya? Ganti ndiri aja deh ringtone-nya..
Untung kagak jatoh gw.
Gak lagi-lagi deh jatoh di kamar mandi, soalnya gw udah 2 kali beginian.
Btw, gw pulang kampung dulu yak.
Sidoarjo, I’m coming…

by papazz23
Posted with WordPress for BlackBerry.