Ijin pindah topik nih, soalnya kan cerita “Dijebak, Terjebak, dan Menjebakkan Diri” jilid 2/episode 2/ bagian 2/part 2 nya kan belom kelar.
Hehehe

Tadi sore gw gak tau kenapa tiba-tiba alias “brainstorming” status BBM tentang “(akan) ada cerita tentang aku dan dia” yang ampe temen gw ngira kalo gw punya cewek baru. Amiin (´ʃƪ`)
Padahal kan masih jomblo ting-ting.
Hehehe
Trus tiba-tiba lagi keinget soal mantan gw yang ± 3 tahun lalu. Lama banget yak?
Maklum lah, banyak kurangnya. Jadinya ya kurang laku.
Tapi gak gitu-gitu banget sih, soalnya emang gw-nya aja yang rada males.😀

Gini, awalnya dulu dari kelas 2 SMP. Dia masih kelas 1, ade kelas nih ceritanya. Hehehe
Mungkin gw saat itu ngerasa “naksir pada pandangan pertama”, soalnya emang bener gitu sih.
Dari pertama tau, ternyata nyangkut banget di otak gw, ampe kehidupan gw. *ceilah
Soalnya dulu kalo lagi disekolah, pas gw liat-liat situasi eh yang ada malah dia nongol ama temen-temennya. Sering banget kaya’ gini nih.
Liat kanan, ada dia. Liat kiri, ada dia. Liat depan juga ada dia.
Untung bukan hantu.

Gak tanggung deh, langsung aja cari tau siapa dia. “Ow..ow..siapa dia..” «Kaya’ lagu deh perasaan. Wkwkwk
Ternyata doi sekelas ama ade kelas gw yang ikutan osis. Kesempatan nih, gw interview aja tuh anak.
*sok kenal lu
Eh gak juga kali, biar gw kaya’ gini juga dulu gw ikutan osis. :p
Setelah dapet info, kaya’nya si dia (dia yang mana? Ya yang cewe’ tadi lah, masa’ cowo osis) ngerasa kalo gw naksir dia.
Soalnya pas gw lagi liatin dianya senyum-senyum gitu.
Ampe gw-nya keGeeRan abis.

Kejadian kaya’ gitu masih aja lanjut ampe gw kelas 3. *gile lama amir
Iye soalnya “cinta dalam hati lebih baik, daripada dibuang”. Menurut gw tuh.
Kalo ada yang gak cocok ya maap.
Kenapa gw bilang gitu? Soalnya kalo disimpen di ati kan ga ada yang tau. Kita juga masih bisa deket, temenan.
Nah kalo ditolak? Udah pasti kan (biasanya) jadi jauhan gitu.
Menurut gw sih, kalo ada yang gak cocok ya maap.
Hehehe

Di kelas 3 itu gw dapet sepucuk surat dicinta, ulam pun tiba.
Hehehe
Kenapa? Soalnya gw dapet kertas dari dia, isinya ya kaya’ minta ditembak gitu.
Harus langsung, gak boleh via telpon apalagi sms.
Facebook boleh?
Kaya’nya sih gak boleh, kalopun boleh juga dia mungkin gak tau facebook tuh apaan. Soalnya dulu kan yang lagi ngetren tuh “Friendster” alias FS.
Hehehe

Abis dapet kertas yang isinya bikin gw panas dingin, manis pahit, asem asin gara-gara mikirin “nembak langsung”!
Soalnya gw belom pernah nembak langsung, dulunya lewat SMS. Itu pun juga masi kelas 1 SMP, berbekal Nokia 3310 ama nomer IM3. hehehe

Setelah mikir lama, gw akhirnya mutusin (widih, belom nembak udah mutusin. *bukan woy, maksudnya “make a decision”) buat nembak dia.
Sabtu, pulang sekolah gw nunggu dia dibawah pohon kembar.
Konon katanya sakitnya karna diguna-guna.
Eh salah, itu kan lagu dangdut..
Konon katanya itu pohon dikatain “pohon cinta”.
Mungkin emang udah nikah, tapi gw kagak tau juga sih sejarahnya gimana.

Udah lama nunggu, yang ditungguin gak nongol juga.
Masih sabar nih, ama brainstorming mikirin:
-ntar nembaknya gimana ya?
-kalo diterima gimana ya?
-gw musti ngapain kalo diterima?
-kalo ngajakin makan, kluar duit dong.
-kalo nganter pulang, takutnya nyasar.
-trus kalo gak diterima gimana?
-mubazir dong ntar?
Belom nemu jawaban, eh dia-nya nongol. Keroyokan ama temen-temennya.
Dag-dig-dug banget perut gw.
*loh kok perut? Bukannya jantung yah?
Emang harusnya jantung sih, tapi perut gw juga soalnya belom makan siang.
Pas ada di lorong tempat gw nunggu, ternyata dia belok, masuk ke kelas. Ada anak ekskul PMR di dalem.
Mau gw razia ya takut dong, anak PMR kan banyak banget.
Nah kalo gw ditimpukin gimana?

Masih sabar, ama mikirin hasil brainstorming yang belom kejawab tadi.
Lama mikir gak nemu jawaban juga, akhirnya dia keluar kelas, ama temen-temennya lagi.
Dag-dig-dug beneran jantung gw.
Jalan, makin deket, makin deket lagi, akhirnya kelewatan. Hehehe
Enggak kok, maksudnya jantungnya yang kelewatan, uncontrolled.😀
Dia-nya belok ke UKS, langsung gw samperin.
Tanpa basa-basi lagi gw tanya, kira-kira tanya apa hayo?
A. Hei, lama banget? Macet ya?
B. Hei, kok lama? Jalannya macet ya?
C. Hei, baru bangun tidur ya?

Kirim jawaban anda ke: pikiran anda, lanjutkan turun ke kaki. Dari perut naik ke kepala. Dari perut kesemuanya.
*eh salah lagi..
Batal deh kuisnya.
Hehehe

Jawabannya gak ada diatas tadi, yang bener tuh langsung gw tanyain “mau gak jadi cewe’ gw?”
Gile banget kan?
Todopoin banget.. Kagak pake ABC lagi..
Soalnya emang dag-dig-dug banget, bingung mau ngomong apa lagi.
Ama gara-gara kepikiran “brainstorm” list tadi.
Dia-nya gak ngomong, (bukan karena gak bisa ngomong, mungkin takut kena virus dag-dig-dug gw) dia ngmong lewat temen gw cewe yang di deketnya.
Temen gw bilang, “sori gak boleh ortu-nya pacaran”.
GLOOODDDAAAAKKKK
Suara petir di siang bolong.
*bentar nih, petir gak gitu deh kaya’nya?
Emang biasanya gak gitu, mungkin gara-gara virus “dag-dig-dug” tadi, makanya jadi gitu.

Akhirnya terjawab sudah pertanyaan gw tadi.
Langsung aja deh gw nyamperin temen-temen gw di pohon cinta. Tiba-tiba gw disiram aer dari belakang, dikiranya gw diterima. Gw bilang aja “gw ditolak woy!” Ternyata gak percaya. Yauda terserah, yang penting gw sekarang basah!
Gara-gara petir tadi mungkin.

Pas udah kluar dari SMP, udah (hampir) gak pernah ktemu lagi ama dia. Apalagi ngeliat dia.
*yaiyalah gak keliatan, gak ketemu orangnya juga
Ampe suatu saat dia SMS (apa gw yang sms duluan ya, lupa nih), dan mulai dari situ udah deket lagi yang ujungnya gw jadian ama dia.
Kalo gak salah kisaran bulan Oktober-November-Desember lah.
*gak sekalian aja nih Januari?
Ora iso.. :p
Januari kan “sesuatu”-nya.

Pergantian tahun baru 2008 ke 2009 ama dia. (Bener gak yah tahunnya?)
Masih seneng-senengnya nih, maklum namanya juga “New So”. New: baru, so: jadi. New so: baru jadi.
Hehehe

Menginjak pertengahan-akhir Januari gw mulai ngerasa agak renggang ama hubungan gw ini.
Mungkin kalo sekarang mirip di iklannya sule yang “sms gak pernah, telpon gak pernah. Mau kamu apa?” | “aku gak kenal kamu…”
Eh salah lagi, bukan gitu yak iklannya..😀
Udah gak betah kaya’ gitu, gw bilang ke dia, gw tanyain kenapa dia kaya’ gitu.
Mungkin karena “bego” gw rada kambuh, atau “keblo’onan” gw lagi klimaks, gw ngerasa gak puas ama jawaban dia.
Padahal kalo lagi sadar, bisa aja kan positif tingking “mungkin dia sibuk prepare UN”, soalnya saat itu dia kelas 3.
Tapi ya apa boleh buat.

Tepat di penghujung awal tahun 2009, dia gw putusin. Ada rasa nyesel juga sih. Udah terlanjur.
Move on deh.
Beberapa hari-minggu kemudian dia sms gw, pas lagi dikelas ama sohib gw @Febrian_Arif gw buka tuh sms.
Lumayan terharu juga sih ama isinya.
Mau tau?
Emm, tau lagunya Glenn Fredly yang Januari kan?
Nah itu tuh isinya.
Gw kasitau si @Febrian_Arif soal sms itu.
Dari sms itu gw baru nyadar kalo gw mutusin dia pas tanggal 31 Januari! Hari ini, 31 Januari 2012. Lama banget yak?
Baydewey,, untung Januari ada lagunya.
Coba kalo pas 1 Februari. Apa ya lagunya?
Hehehe

Emm, gw lupa dulu balesnya apa.
Yang gw inget mulai dari situ, udah mulai baikan lagi.
Seneng deh gw, kalo baik-baikan kaya’ gini.
Daripada musuhan, kan ga enak.
*emm, sekarang gimana ama dia? Masih baikan?
Alhamdulillah sih, masih baikan.
Tapi udah hampir gak pernah kontek-kontekan lagi.
Mungkin suatu hari nanti.
Mungkin…

by papazz23
Posted with WordPress for BlackBerry.