Aneh ya liat judulnya?
Emang sih kaya’ yang buat..
Hehehe
Tulisan ini gw buat pas lagi nepi di depan SPBU Tlogomas (kalo ga salah sih), soalnya sekarang di Kota Malang Raya, tepatnya di daerah Tlogomas, lagi turun aer rame-rame (keroyokan) dari atas. Biasanya orang bilang tuh “ujan”.
Tapi kali ini gw gak ngomongin soal ujan, tapi kenapa gw bisa keujanan.

Hari ini, Rabu 18 Januari merupakan hari terakhir pelaksanaan UAS. Jam 9 berangkat ke kampus buat ngikutin uas dan dengan sangat terkejut pas nyampe di parkiran, ngeliat jam di hape udah nunjukin angka (±) 09:21, padahal di jadwal mulainya UAS tuh jam 09:15.
Awal yang kurang baik.

Begitu mulai baca soal, mulai mahamin isi soal, dan yang gw dapet adalah: bingung.
Gile, soal macem apaan kaya’ gitu.
Maksud dari soalnya sih gw tau, tapi jawabannya yang gw kagak tau.
Akhirnya gw jawab dah, apa adanya di isi otak gw.
Alhasil, ± jam 10:30an udah keluar ruangan.
Dikit ngobrol ama temen-temen diluar kelas, akhirnya ada temen gw si @arietria yang tiba-tiba tanyain “kamu bawa motor”, polos aja gw jawab “iya”.
Ini nih awal dari di”jebak”, ter”jebak”, dan men”jebak”kan diri.

Kenapa gw ngerasa gitu?
Mulai dari di”jebak”, diatas kan udah ada “tiba-tiba ada temen tanya…”
Nah disitu gw mulai ngerasa ada jebakan yang mulai disebar di depan jalan pikiran gw.
*bentar nih, emang di pikiran ada jalan ya?*

Berawal dari pertanyaan yang menurut gw simple banget barusan, akhirnya gw ter”jebak” kedalam rencana temen-temen gw.
Mulai dari masangin 2 orang per motor, gw ikutin aja tuh. Pada ribet ngurusin “siapa” barengan ama “siapa”, gw mah nurut aja, “iya”, “okeh”, “siipp”.
Dan dari situ pula gw men”jebak”kan diri!
Gw nge-flow terus ama rencana mereka, ampe langit yang tadinya sumpah panasnya minta ampun, ampe jadi mendung trus ber”aura” bakalan ujan!
Padahal barusan gw abis ambil jaket dari kosan, soalnya pas kuliah tadi gak pake jaket. Emang rencana “UAS 2 jam, balik ke kosan, trus cabut dah ke Sidoarjo, kampung halaman gw”. Tapi rencana gw emang tinggal rencana, (ʃ˘̩̩̩.˘̩̩̩ƪ)
Tapi gak apa-apalah, sekali-kali jalan bareng ama temen-temen kan gak apa-apa.
Toh “gosip”nya juga masih simpang malang siur melintang entah bagaimana. *ceilah bahasanya semburat banget* Antara pisah ama temen-temen di semester 2 ntar, ama masih tetep gabung ama mereka di semester 2.

Lanjut cerita nih, sekitar jam ±12 mulai cabut, jalan deh menuju Alun-alun Kota Batu. Bener gak yah? Anggep aja bener deh.
Ternyata pas dijalan, belom nyampe 3km kaya’nya udah dikeroyok ama aer dari atas.
Minggir deh, pake mantel.
Udah beres, lanjut lagi dah jalan, ternyata temen gw si Mirza (kira-kira cowo apa cewek nih? Kuis berhadiah loh, kalo bener jawabannya gw kasi ucapan selamat deh) belok ke SPBU, yauda deh gw ngikut aja soalnya emang bensin gw tinggal 2 bar aja, ±1 liter.

Kelar ngisi, neduh bentar disana. Ternyata si Mirza ngeliat temen-temen laen di seberang jalan, Reza, Caca, Niluh (bener gak yah nulisnya?) Trus ama Febri, lagi neduh juga tapi di emperan toko. Jelek banget yah bahasanya, “emperan toko”. <(^.^)v
Akhirnya kita ngikut neduh disitu deh.
Gak nyadar ternyata udah mau jam 1, mana belum absen siang lagi.
Untung banget, ternyata disamping tempat kita neduh ada tempat absen, gatau tuh musholla apa masjid, gak liat tulisan soalnya.
Langsung deh temen-temen cewe pada berangkat. Nah gw bagian jagain motor beserta helmnya.

Udah nunggu lama banget, ampe temen yang tadinya keluar buat beli jas ujan udah balik masih juga belom balik absen. Ampe yang tadinya aer pada keroyokan, rebutan duluan buat jatoh kebawah pada ogah-ogahan lagi turun, belom balik juga.
langsung aja dah gw nitip ke temen-temen yang neduh buat jagain motor, nah giliran gw buat absen.

Kelar absen, aer udah brenti turun, udah capek kali ya? Giliran kita buat lanjut jalan ke tempat tujuan.
Yang perlu diketahui nih, ampe menjelang nyampe di alun-alun gw masih juga belom tau kesini tuh dalam rangka apaan, mau ngapain juga gw gak tau.
Kirain aja ada yang ulang tahun, trus traktiran disana, disiram pake aer, diceburin ke kolam, trus dijorokin ke jurang, ampe minta tolong-tolong.
Ternyata khayalan gw terlalu tinggi, kesana gak ada acara begituan.
Yah kaya’ jalan bareng gitu deh tepatnya.

Bentaran nyante di alun-alun, foto-foto bareng temen disana, eh pada minta makan. Cabut dah, kirain dideket situ eh ternyata jauh banget, jalan di gang sempit ama nurun rada curem juga sih.
Untung motor gw ada remnya, coba kalo gak ada, bisa-bisa ngasi uang deh ke dokter.
Makan di “Mie Ayam Pak Agus”, bener gak yah namanya?
Lokasinya gak tau dimana, soalnya kesana aja baru pertama, trus tadi gak sempet ngecek GPS. Hehehe
Disana makan mie ayam, ya iyalah masa’ makan gado-gado.. Minumny teh es/hangat.
Aneh kan minumnya? Emang di list menu-nya kaya’ gitu sih..
Hehehe

Bubaran makan, meluncur ke Taman Baca.
Tempatnya unik banget, tumpukan “container” atau tenarnya dipanggil “kontener”. Hehehe
Mau tau apa yang bakalan terjadi disini?
Baca deh lanjutannya di “Dijebak, Terjebak, dan Menjebakkan Diri part 2”.😀

by papazz23
Posted with WordPress for BlackBerry.