Sedikit cerita tentang masa transisi dari masa SMA menuju masa perkuliahan.
Mungkin sedikit banyak sama dengan anak-anak seumuran segitu, nyampe pertengahan kelas 12 gw masih belom ngerti soal universitas negeri tuh mana aja.
Ampe akhirnya ada temen gw yang bawa list Perguruan Tinggi Negeri di Indonesia sekalian ama jurusan trus nilai (grade) buat ketrima disitu.
Nah gw disitu masih belom paham ama grade-grade begituan.

Alhamdulillah pas pertengahan rada akhir kelas 12 ada kakak-kakak alumni SMAN 1 Krembung yang dateng di sekolah ama bawa pencerahan buat ikutan SNMPTN.
Emang beda banget prosesnya antara di tahun gw ama tahun alumni gw.
Ada yang namanya SNMPTN Jalur Undangan, buat jalan pertama masuk PTN impian.

Di SNMPTN Jalur Undangan, dulu yang diambil cuman 50% peringkat atas dikelas.
Alhamdulillah gw nyangkut disitu.
Daftarnya online, transfer lewat bank trus dikasi pin.
Tapi dulu gw daftarnya kolektif, alias bareng-bareng, didaftarin ama guru BK-nya.
Gw cuman ikutan daftar aja sih, soal ketrimanya, enggak..
Hehehe

Tenang, banyak jalan menuju rumah!
Gak cuman lewat SNMPTN Jalur Undangan, masih ada SNMPTN Jalur Ujian Tulis.
Daftarnya barengan ama sohib, @Febrian_Abi.
Konyol nih disini. Pas doi tanya, “ambil tempat ujian dimana? Malang apa Surabaya?”
Spontan aja gw jawab “Surabaya”.
Soalnya emang gw biasanya ke Surabaya, jadi ya otomatis deh jawabnya.
Pas kelaran daftar di Bank, (gw ambil IPC jadi bayarnya Rp 75.000,- buat ambil username + password perdaftaran online) temen gw tanya ke temen yg laen yg ternyata mereka pada ambil tempat di Malang.
Doi nyalahin gw. Hehehe

Lanjut cek lokasi tes.
Kalo g salah dulu hari senin, cuacanya juga panas banget.
*Yaiyalah namanya juga Surabaya.
SALAH!
Sapa yang bilang kalo “Surabaya itu panas”?
Ga bener tuh, soalnya gw ngalamin sendiri.
Tes hari pertama, mendung. Cocok banget deh buat riding. Hehehe
Trus pas tes hari kedua, gw keujanan!
Salah kan kalo ada yang bilang”Surabaya itu panas”?

Trus pas pengumuman, diliatnya lewat internet. Nah dulu pengumuman resminya (lewat koran) tuh hari kamis, tanggal berapanya gw lupa.
Tapi bisa diliat di internet rabu malam.
Gw dulu liatnya sih bubaran absen Isya’.
Dan alhamdulillah banget gw ketrima di Universitas Brawijaya, Malang. Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Inggris.
Dan sekali lagi gw ingetin, gw milih Malang sebagai opsi dari Surabaya soalnya dapet “wejangan” dari Ibunda tercinta.
Beliau bilang, “gak ambil di Malang? Katanya banyak yang ketrima disana”.
Hehehe
Jitu banget tuh saran dari Ibu gw,

Sebenernya dulu gw milihnya Sistem Informasi di Institut Teknologi Sepuluh Nopember, Teknik Informatika di Universitas Brawijaya, trus ama Pendidikan Bahasa dan Sastra Inggris punya Universitas Brawijaya sebagai penutup.
Sebenernya gw pengen yang terakhir tuh Sistem Informasi di Universitas Brawijaya, soalnya rada minat gitu ama komputer.
Ayah ama Ibu juga ngedukung, guru gw juga banyak yang dukung. Hehehe
Tapi apa daya, ternyata jatah 3 IPC yang gw ambil gak boleh IPA semua, jadinya ya di isi yang IPS, Pendidikan Bahasa dan Sastra Inggris.

Tapi gw juga bersyukur banget ketrimanya di opsi ketiga.
Coba kalo gw ketrima di opsi 1 atau 2, TEKNIK men!
Matematika di SMA aja udah ampun-ampun gw. Bukannya gak bisa sih, gw sebenernya bisa, cuman pas dijelasin ama gurunya doang. Giliran disuruh ngerjain soal, ancur dah. Apalagi kalo musti tiap hari ketemu angka-angka, dihitung pula. Kalo cuman diliatin sih gapapa kali ya.

Di bangku kuliah juga beda banget “aura”nya dibanding di SMA.
Mulai dari temen aja udah beda. Disini berasal dari berbagai macam belahan Indonesia. Mulai antar Provinsi, antar pulau, antar kota, antar kecamatan, antar desa, antar RT juga. Tapi gak antar jemput loh ya.
Kasian sopirnya.
Hehehe
Jadi terkadang ada hal-hal lucu yang timbul. Kaya’ beberapa bahasa daerah yang kebawa disini, yang daerah lain gak ngerti.
Misalnya di daerah gw ada istilah “akas”,maksudnya “rajin” yang ternyata temen gw gak ngerti. Padahal dia dari Ponorogo, masih se-provinsi ama Sidoarjo!

Di kuliahan pelajarannya juga beda.
Kalo di SMA ada pelajaran umum, kaya’ sejarah, PKN, dll
Tapi disini beda. Pelajaran yang gw dapet cuman 1, BAHASA INGGRIS.
Tiap masuk kelas, dosennya pake bahasa Inggris men. Untung rada ngerti ama yang diomongin.
Coba kalo dosennya nerangin rumus matematika…
๐Ÿ˜€

Tapi gak enaknya nih, yang di luar kota kaya’ gw gini kan jadi jauh ama keluarga.
Jadi musti bisa mandiri ama jaga diri disini.
Tapi ada enaknya juga sih, apa coba?
Kita bisa ngerti betapa berartinya keluarga, terutama kedua orang tua nih.
Soalnya dulu kalo di SMA tiap hari bisa ketemu, bahkan ampe sebel ama mereka.
Tapi disini lu bakal kangen ama mereka.
Lu bisa introspeksi diri, koreksi kesalahan.
Dan itulah yang biasanya ngebuat mahasiswa “homesick”, alias kangen ama suasana dirumah.
Menurut gw emang bener tuh, belom dikatain mahasiswa kalo belom ngerasain “homesick”!
Hehehe

Udah deh segini aja nih.
Yang penting pesen gw, jangan ampe salah pilih jurusan/prodi.
Soalnya yang ngerasain gak enak bukan orang lain, tapi lu ndiri.
Trus jangan lupa minta doa restu orang tua ama Yang Diatas, biar lancar n bisa terwujud apa yang kita pengen.
Ibadah + do’a + usaha, Insya Allah tembus

Oia, dulu pas mau ujian nasional ada pesen dari kepala sekolah buat angkatan gw.
Beliau bilang, “baca al-fatihah 7x setelah sholat”.
Nah usahain deh buat ngelakuin itu pesen. Itung-itung ijazah dari guru.
Hehehe

Posted with WordPress for BlackBerry.