Seperti yang udah kita tau, 6 Nopember 2011 kemaren ada Hari Raya Idul Adha atau beken juga dikenal Hari Raya Qurban. Ada yang spesial kali ini, soalnya bisa sholat Idul Adha dikampung. Apa spesialnya?
Soalnya sejak ยฑ6tahun terakhir (bukan bang Toyib kok๐Ÿ™‚ mulai eSeMPe sampe eSeMA, gw gak bisa sholat dikampung, harus di sekolah. Soalnya ada kegiatan sendiri disana, mulai sholat sampe qurban juga.

Gw jd nyengir ndiri kalo inget ada qurban disekolah, soalnya kan ada yang bilang kalo di akhirat kelak yang berqurban bakal naekin hewan yang diqurbanin waktu Idul Adha. Bayangin coba, hewan sekelas sapi lah paling gede, yang diqurbanin disekolah, ntar nyesek banget tuh sapi kaya’nya kalo musti ngangkut anak-anak se sekolahan! Belom lagi kalo ada guru-guru/laennya yang pengen ikutan numpang, mau ditaroh mana tuh orang?
Hehehe <(^.^)v

Setelah seneng-seneng bentar, numpang liat nyembelih hewan, ampe ngambil gambar calon korban mutilasi (hebat kan gw, baru jadi calon korban mutilasi aja gw udah dapet gambarnya. Mana ada wartawan yg bisa gitu?๐Ÿ˜€ ). Yapz, emang gw nyambi jadi photographer amatiran. Kaya' Peter Parker yang juga nyambi jadi tukang foto gitu deh. :p
Bedanya doi bisa juga jadi spiderman, nah gw jadi apa ya? Emm,, apa yaa?? Jadi doktel, buat nyembuhin temen cila yg cakiid. Nahloh, ngapaen nyampe sini. Balik ke topik:

Ditengah lebaran kali ini gw ngerasa gak begitu enjoy, soalnya musti nyelesein tugas UTS yang besoknya (tanggal 7) udah deadline! Tugasnya juga gak tanggung-tanggung, disuruh buat portofolio mulai modul 1 ampe modul 7, yang totalnya ratusan halaman buat dijadiin portofolio yang maksimal 50 halaman!
Kurang gila gimana lagi tuh?
Kira-kira aplikasi pengarsip (itu tuh yang buat ngecilin file) macam WinRAR juga bakalan kesulitan, skalipun udah level "maximum" compression!
Gak nyerah, gw ambil aja kalimat-kalimat yang menurut gw penting, skalipun gw gak ngerti artinya apaan soalnya semua modul pake bahasanya bule.

Finally, dengan kepintaran gw (dalam teori pengawuran), kira2 jam 12-1 siang udah kelar. Total 50 halaman termasuk cover depan. Dan sorenya udah tercetak dengan baik. Siap deh buat dikumpulin besok siang.
Moga aja gak ada kesalahan fatal. ะฉ(ยบะ”ยบั‰)

Pas kuliah (eh UTS) ada jadwal fakultas gw buat foto KTM. Berangkat deh, dengan modal kejelekan gw (yang alhamdulillah gw masih bersyukur). Pas disana putus asa manggil-manggil gw, soalnya rame banget kaya orang ngantri ke toilet! Eh, salah ya? Tapi toilet kadang juga pake ngantri kok. :p
ยฑ30 menit lagi udah masuk kelas, UTS-nya mulai. Nekat lagi dah, foto saat itu juga. Dan alhamdulillah-nya, nyerahin formulir langsung duduk manis depan kamera!
Cheers!๐Ÿ™‚

Besoknya disuruh ngambil KTM-nya yang katanya udah jadi. Sempet heran juga (tapi gak begitu juga sih) cepet banget jadinya.
Janjian ama temen-temen ambil abis UTS, deal deh. Cabut!
Nyampe sana nyerahin formulir, trus nunggu panggilan petugas. Nyambi becanda ama temen-temen, ama om Dev juga, doi nyindir gaya rambut gw. Soalnya biasanya spike, sama belah pinggir, nah sekarang model ala korea gituh.
Sebenernya sih udah dari eSeMA model gituan. Malah udah gw jadwal.
Abis potong rambut, pastinya jadi pendek (masa' dipotong malah panjang) nah gw pake model berdiri, kadang juga lurus depan. Kalo udah panjang dikit, baru deh model spike. Udah panjang lagi, mulai belah pinggir. Udah panjang lagi, bisa di jadiin poni deh. <(^.^)v
Bukannya pengen jadi trenseter sih, cuman pengen hemat aja, biar gak keseringan maen ke tukang potong rambut.

Balik lagi ke KTM. Udah slese ambil, langsung gw ama temen-temen turun ke bawah. Lo kemana?
Ya kebawah, mo pulang. Soalnya tadi ambil KTM-nya di lantai 2 gedung rektorat.๐Ÿ˜€
Pas dibawah, mo pulang, eh ada temen lewat bawa kaos ama kardus yg kaya'nya sih isinya snack.
Sebagai mahasiswa yang ngekos sejati, tertarik dah buat ikutan.
kata temen tadi ada di lantai 8, langsung naek lift ama temen-temen.
Lama juga sih nunggu nyampe, ampe puyeng nih pala. Pintu lift buka, kaget gw padahal masih lantai 4. Kirain ada razia gitu, kan takut.๐Ÿ˜€
Ternyata ada orang mau ikutan naek, tapi ga jadi soalnya udah penuh (banget)!
Lift lanjut naek, ampe nyampe lantai 8.
Pas disana, gw kira cuman ambil langsung pulang. Ternyata ada semacem absensi gitu.
Gw ngerasa mulai ada yang gak beres! Bener banget, gw liat kaos tinggal 2 biji. Malah kardusnya udah gak ada. Alamat (bukan palsu) bakal gak kebagian nih!
Bener lagi, petugasnya malah bilang "gak usah tanda tangan (absen) ya, langsung masuk aja".
Jiahh, masuk kemana emang? gerutu gw.
Feeling gak enak lagi, ternyata didalem ada semacem rapat gitu. Anjrit! Kena jebakan si betmen!

Udah susah-susah naek lantai 8, tapi gak susah juga sih kan naek lift.๐Ÿ˜€
Disana gak tanda tangan, gak dapet kardus kotak putih, dan yang paling kecewa (tapi gak kecewa juga sih, biasa aja) gak dapet kaos!
Malah kejebak diruangan rapat yang gw gak ngerti apaan!
Akhirnya gw ama om Dev punya rencana buat keluar. Doi ngebet banget soalnya mau pulang kampung. Hehehe (jangan lupa oleh-olehnya yah!!)

Pas penjaga udah gak ada (soalnya tadinya ada yg jaga didepan pintu), langsung aja dah gw ama om Dev cabut keluar. Lega rasanya udah keluar jebakan.
Langsung pencet lift, gak taunya dibelakang ada 2 cewek ngikut, lumayan lah buat refreshing abis kena betmen.๐Ÿ˜€
Di lift ngobrol bentar ama om Dev + 2 cewek tadi. Rada jaga kehormatan sih, kan pertama kali ketemu.๐Ÿ˜‰
Pintu lift udah buka, si cewek udah keluar gw bilang ama om Dev, "udah sekali ini aja dah kena kaya' beginian. Gak usah diulang lagi", sambil jalan keluar menuju dunia luar yang indah.
Dan yang paling penting, pulang kampung!

Posted with WordPress for BlackBerry.