Sejak awal tau kalo di SMA target gw bakal ada 2 jurusan (bukan jurusan angkot antar provinsi) IPA ama IPS, langsung aja gw nyamber “pilih IPA”. Begitu juga ketika udah masuk (alhamdulillah sekolah target gw mau nerima gw) dan resmi gw jadi siswa SMA disitu. Langsung aja gw target kelas IPA! Gak ada matinya bayangin bakal ada emblem “A*” di seragam yang gw pake. Soal kenapa gw targetin ini jurusan, mungkin karena sosialisasi (baca:inject paham IPA) yang dilakuin ortu gw, terutama Bapak (jangan ketawa kalo ngomongnya “elu” “gue” tapi manggil ortu “bapak”, biar jadul yang penting gaul) yang selalu diktat gw buat masuk kelas IPA yang kata beliau bakalan mudah kedepannya.

Namun kenyataan sangat berbeda dengan keinginan! Nilai mata pelajaran IPA gw semester pertama + kedua masih kritis, harus dirawat di ICU dan sangat tidak mungkin akan bisa masuk dikelas target. Bahkan pada saat sebelum pengumuman penentuan jurusan (penjurusan, yang sekalian bagi2 rapor ujian semester), yang harus dihadiri orang tua/wali (gak pake band loh!), sang Ibu Guru Wali Kelas gw, X-1 (dulu tenar ama kelas SESAT, SEpuluh SATu :D) Bu Anisa nyamperin gw. Beliau terlihat sedikit agak gimana gitu,kemudian pas beliau ngomong “kamu masuk IPS gak apa2 kan?” Jedueerrrr!!!! Gw ngerasa kaya’ ketiban durian yang jatuh dari tanah ke langit! Shock banget gw, impian gw (eh bukan gw juga sih, ortu juga) ancur. Emang sih ortu kecewa ama kenyataan ini. Tapi yang paling kecewa, bapak. Untuk ibu, beliau masih bisa bersyukur dan menerima, itulah yang ngebuat gw terharu. Meluncurlah berjuta2 liter (skala bakteri) air dari sumber mata air terpercaya.

Gw udah resmi jadi anggota jurusan IPS! Yang gw tau, dan yang gw lihat dari anggota IPS pada saat itu terkesan keras, diremehin, nakal, dan juga dapet tambahan dari berbagai sumber, IPS adalah buangan. Ada temen gw cewek, yang nangis pas abis tau doi masuk IPS. Mungkin doi gak terima, atau nangis karena impiannya masuk IPS jadi kenyataan. Never mind!

Akhirnya setelah berjalan, gw mulai enjoy ama kekompakan, setia kawan, gak pernah ambil pusing, dan lain-lainnya yang ada di jurusan IPS ini. Guru pengajar IPS pun kondusif,ngedukung banget. Mulai dari memberikan semangat dan imbauan biar kita bisa lebih baik. Dan yang paling asik, IPS bukan jurusan buangan! Gw ngerasa klop banget ama jurusan ini. Dan benar, IPS adalah jalan hidup gw yang notabene lemah banget ama yg namanya itung2an!

Buat para pembaca yang mungkin ada yang sedikit kecewa karena masuk IPS, sudahilah kekecewaan itu. Dan bangkitlah! Karena Tuhan, اَللّهَ SWT udah nentuin jalan yang pastinya terbaik untuk kita.
IPS yes! IPA no! <= semboyan kebanggaan IPS.😀

Posted with WordPress for BlackBerry.