Di postingan gw yg sebelumnya udah gw singgung soal anggota keluarga baru ini. Bukan istri ataupun anak (masih fokus kuliah soalnya), yang baru di kehidupan gw sekarang adalah hape jadul nan butut, BlackBerry Curve 8330! Gw juga udah bilang kalo gw bangga banget ama ini hape. Soalnya keren, murah tapi gak murahan (yaiyalah, makan si bebe ini minimal 40ribu perbulan buat paket socialnya smartfren). Ini nih penampakannya:

(Nongol gak yah gambarnya?)๐Ÿ˜€

Hape ini gw dapet dari forum jual beli (fjb) di internet. Awalnya gw gak begitu narget ini hape, soalnya target gw Curve 8530 alias Gemini versi CDMA, dikenal juga sebagai Blackberry Aries. Namun apa daya, uang pas-pasan, ditambah stoknya lagi habis! Yaudah deh akhirnya pilih Curve 8330. Tapi setelah gw pegang, ternyata bagus juga, gw ngerasa klop banget. Meskipun yg gw rada down, gak ada wifi-nya menn!!

Tapi gak apalah, secara Blackberry kan gak harus pake wifi.๐Ÿ˜€
Sedikit cerita, sebelomnya gw ngebet banget ama bebe, cuman gak terlalu menggebu. Nah pas ada kumpul keluarga besar Ibu gw, ada sepupu gw yang bawa bebe jadul juga, 8830. Akhirnya ngebet banget deh jadinya.๐Ÿ˜€

Besoknya, hari Senin 17 Oktober kalo ga salah, gw mulai cari-cari bebe di fjb target. Ternyata 8530 gak ada, turun dikit deh ke 8330. Langsung aja gw contact sellernya. Setelah tanya-tanya bentar, malemnya gw deal ama sellernya. Langsung dikirim deh dari Jakarta menuju Malang. Dikasih tracking code buat mantau jam 11-an, tidur pun terasa nyaman (tapi biasanya juga nyaman banget).

Hari Selasa, hari yang gw tunggu-tunggu banget soalnya kata seller barang nyampe hari ini. Gw bilang ke Bu Kos, biar ntar kalo barang (baca:hape) nyampe di kosan gak dibuang ama Bu Kos, atau minimal biar gak ditolak. Hehehe
Tapi udah siang belum juga ada tanda-tanda kedatangan. Gw coba sabar, nunggu + nge-cek tracking code. Ternyata sekitar jam 2-3an baru nyampe di malang. Dikit lega batin gw.

Tapi pas udah jam 5an, gw mulai panik. Gimana enggak, gw liat di google maps jarak antara ekspedisi tujuan (Malang) ama kosan gw deket banget! Jalan mungkin 1jam udah nyampe, nah ini masih juga belom sampe!
Makin panik dah gw. Akhirnya gw coba telfon tuh ekspedisi, tapi gak ada respon yg muasin batin gw. Soalnya cuman “halo,, halo..” Hadeehh..

Terpaksa dah gw nunggu lagi. Pak Kos juga nanyain, “paketmu kok belum dateng?” Ya gw jawab aja enteng, “mungkin besok pak”.
Gak terasa udah jam 8an, gw santai sambil liat film di letop gw.
Tiba-tiba pak kos manggil, “ini lo paketnya udah dateng” semangat gw jawab “oia pak terima kasih”.
Jingkrak-jingkrak dah batin gw.

Setelah sukses buka paketnya, gw cobain dah batrenya, eh bukan, hape maksudnya.
Pas gw lepas batre, masukin memori eksternal. Ini masalah dateng lagi. GAK ADA SLOT SIM CARD!!
Langsung aja gw tanya seller, “slot sim cardnya dimana? Kok gak ada”
Dengan tenang sellernya jawab, “gak pake kartu, kan dia inject”
Fiuh puas banget udah ngedenger jawaban kayak gitu. Gw baru tau ternyata hape inject gak ada slot sim cardnya. Malu banget dah!

Ya, cukup segini aja dulu kali ya?
Malu banget soalnya..๐Ÿ˜€

Posted with WordPress for BlackBerry.